//verifikasi //verifikasi Pak Anies Buka Mata dan Telinga, Dengarkan Orang Tua Murid - Berita Pendapat.id
Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Pak Anies Buka Mata dan Telinga, Dengarkan Orang Tua Murid

Pak Anies Buka Mata dan Telinga, Dengarkan Orang Tua Murid

Koordinator Nasional Jaringan Pemantau Pendidikan Indonesia (JPPI) Ubaid Matraji ikut mengkritisi kebijakan pendaftaran peserta didik baru atau PPDB DKI Jakarta. 

Menurutnya, kisruh yang terjadi di DKI akibat dari kebijakan zonasi yang setengah hati. Dalam Permendikbud Nomor 44 Tahun 2019 tentang Penerimaan Peserta Didik Baru, zonasi hanya 50 persen. Berharap Ada Keajaiban dari Anies Baswedan di DKI malah dikurangi lagi jadi 40 persen. 

"Jangan heran PPDB DKI bermasalah. Karena sejak awal bertentangan dengan permendikbud," kata Ubaid, Sabtu (27/6). 

Ironisnya, kebijakan zonasi juga tidak mempertimbangkan jumlah anak dengan ketersediaan sekolah. Alhasil banyak anak dari keluarga ekonomi lemah tidak bisa masuk sekolah negeri. Untuk masuk sekolah swasta, biaya terlalu mahal apalagi di masa pandemi Covid-19.

Ubaid pun menyarankan Pemprov DKI untuk mengubah sistem PPDB. Dia berharap masalah ini tidak berlarut-larut. Lebih bijak lagi kalau mendengarkan suara orang tua murid. 

"Gubernur Anies Baswedan sebaiknya tidak menutup mata dan telinga. Dengarkan aspirasi orang tua murid," ucapnya. 

"Aturan PPDB sebaiknya direvisi supaya tidak ada masalah dengan akses. Jika tidak, dikhawatirkan akan banyak anak putus sekolah karena aturan yang enggak jelas ini," jelas Ubaid. (jpnn)

Post a Comment for "Pak Anies Buka Mata dan Telinga, Dengarkan Orang Tua Murid"